Apa pun konsekuensi yang ditimbulkan dari metode menemani anak tidur untuk mencegahnya menangis di tengah malam, atau sesekali membiarkannya menangis, penting bagi orangtua untuk memastikan ritual tidur anak yang nyaman.
doktersehat-jam-tidur-anak-berpengaruh-obesitas

4 month old baby in owl sleeping on blue blanket

Berikut adalah Bagaimana Cara Anak Nyenyak Tidur? Ini Tips Uniknya dari artikel bisnis indonesia  :

Pastikan anak mendapatkan cukup makan sepanjang siang. Ia akan belajar bahwa siang hari adalah waktu untuk makan, dan malam hari adalah waktunya tidur. Dengan cara ini ia tak akan sering terbangun dalam keadaan lapar.
Tentukan jadwal tidur yang teratur. Rutinitas tidur yang konsisten pada siang hari juga membantu mengatur tidur malam.
Bawa si kecil ke tempat tidur lebih awal, misalnya pukul 18.30 atau 19.00. Jangan terjebak dengan prinsip membuat anak terus terjaga sehingga membuatnya lebih lelah. Kelelahan yang berlebihan justru membuatnya lebih sulit tertidur. Beberapa ahli mengatakan, bayi yang tidur lebih awal akan tidur lebih lama.
Buat perubahan dengan perlahan. Jika anak terbiasa tidur lebih larut, jangan langsung memindahkan jam tidurnya, misalnya dari pukul 21.30 ke pukul 19.00. Geser jam tidurnya sedikit lebih awal setiap malam, sampai Anda menemukan waktu terbaik untuk si kecil.
Temukan rutinitas tidur yang nyaman, dan tetaplah pada jadwal tersebut. Misalnya, mencuci tangan dan kakinya, membacakan buku, menyanyikan lagu pengantar tidur, lalu memadamkan lampu dan tidur.


Kembangkan isyarat “kunci”, yang disebut Elizabeth Pantley (penulis The No-Cry Sleep Solution) sebagai sinyal untuk anak bahwa sudah waktunya tidur. Bisikkan seperti “ssshhhh”, atau katakan dengan lembut, “Ayo, tidur ya.” Ulangi bisikan tersebut setiap kali Anda mengajak anak tidur, atau kembali tidur ketika ia terjaga tengah malam.
Ciptakan suasana tidur yang nyaman sesuai keinginan anak. Beberapa anak ingin suasana yang tenang dan gelap. Musik-musik yang lembut, suara alam, atau suara kecipak air dalam akuarium, juga bisa menenangkan. Pastikan sepreinya nyaman dan tidak kotor (hangatkan dengan botol berisi air panas sebelum membaringkan bayi di atasnya), dan pakaian tidurnya tidak terlalu sempit. Bayi yang lebih muda bisa tidur lebih nyenyak ketika terbungkus selimut. Namun jangan mendandani anak dengan pakaian berlapis yang membuatnya kepanasan.
Jangan merespons kegaduhan yang dibuat anak. Kenali apakah ia benar-benar menangis, atau hanya merengek. Jika Anda tidak yakin, tunggulah beberapa menit di luar pintu sehingga Anda tidak mengganggunya jika ia benar-benar tertidur. Baca juga : Cara Hadapi Plasenta Previa

Read more: http://doktersehat.com/trik-membuat-anak-tidur-nyenyak

Benarkah Anak Tidur Lebih Lama Dengan Tidur Di Kamar Sendiri | Trend tekhnologi canggih kini sudah semakin berkembang dnegna pesatnya jaman. Menganalisis survei dari 230 ibu yang baru pertama kali di Penn State, Dr. Ian Paul, seorang dokter anak, menemukan bahwa bayi tidur lebih lama jika mereka tidak tidur di kamar tidur yang sama dengan orang tua mereka.
Pada usia 4 bulan, bayi yang tidur sendiri memiliki tidur nyenyak terpanjang – sekitar 45 menit, rata-rata – meskipun mereka tidur dengan jumlah waktu yang sama seperti bayi yang tidur di kamar orang tua mereka.
Pada usia 9 bulan, bayi di kamar mereka sendiri tidur 40 menit lebih lama di malam hari dan lebih dari 20 menit lagi secara keseluruhan, dibandingkan dengan mereka yang masih berbagi kamar dengan orang tua mereka. Perbedaan itu menghilang pada usia 12 bulan namun muncul kembali kemudian. Saat para peneliti menindaklanjuti pada 2½ tahun, balita yang mulai tidur sendiri dengan 9 bulan tidur 45 menit lebih lama per malam, meski waktu tidur totalnya kira-kira sama.

Temuan ini membahas panduan terbaru cara anak agar cepat tidur dari kelompok anak-anak, yang merekomendasikan agar orang tua berbagi kamar – tapi bukan tempat tidur – dengan bayi mereka setidaknya enam bulan dan sebaiknya sampai mereka mencapai ulang tahun pertama mereka. Pedoman ini dimaksudkan untuk menurunkan risiko sindrom kematian bayi mendadak, atau SIDS, yang mungkin terjadi saat bayi tidur. (Sakit amandel? makanan ini bisa sebabkan amandel)
Tapi sementara ada bukti untuk merekomendasikan berbagi kamar dengan bayi selama 3 sampai 6 bulan, data tidak mendukung melanjutkan praktik di luar usia tersebut, kata Paul. Penelitian telah menunjukkan bahwa sembilan dari 10 kematian SIDS terjadi sebelum usia 6 bulan, dengan mayoritas terjadi antara 1 dan 4 bulan.
Penelitian telah menunjukkan bahwa bayi yang kurang tidur dapat berdampak besar pada tekanan orang tua dan kesehatan mental. Bayi yang kurang tidur juga telah dikaitkan dengan masalah di telepon, seperti masalah perilaku dan obesitas masa kecil.

Beberapa ahli juga percaya bahwa memindahkan bayi dari kamar tidur orang tua lebih cepat dapat membantu bayi tidur lebih nyenyak sebelum mereka mengalami kecemasan perpisahan, kata Paul, kepala pediatri umum akademis di Penn State College of Medicine.
Setahun berbagi kamar juga tampak berlebihan bagi Paul dan orang tua lainnya, yang mungkin tidak yakin kapan harus mengganti bayi ke kamarnya sendiri, tambahnya. Memang, Paul mengatakan bahwa dia “bingung” saat akademi tersebut merilis rekomendasinya tahun lalu.
“Kebanyakan orang tua tidak ingin bayi mereka tidur di kamar mereka sampai 1 tahun,” kata Paul. “Aku punya tiga dari mereka sendiri.”
Tidur seperti bayi
Perbedaan antara kelompok tersebut melampaui berapa lama bayi tidur: Bayi yang tidur di kamar sendiri juga cenderung memiliki rutinitas tidur yang konsisten, dan kemungkinan lebih besar untuk tidur pukul 8 malam. Bayi 4 sampai 12 bulan harus tidur 12 sampai 16 jam per hari, termasuk tidur siang, sementara bayi yang baru lahir mungkin tidur lebih lama, kata American Academy of Pediatrics.
Bayi-bayi yang berbagi kamar lebih cenderung dibawa ke ranjang orang tua semalam. Mereka juga cenderung tidur dengan benda seperti bantal, selimut dan boneka binatang dan di lengkapi dengan Tempat Tidur Tingkat. Kedua praktik tersebut telah dikaitkan dengan kematian bayi secara mendadak, termasuk dengan mati lemas.

“Ini adalah informasi penting,” kata Dr. Rachel Moon, seorang profesor pediatri di University of Virginia yang turut menulis rekomendasi terbaru American Academy of Pediatrics. “Kami tidak memiliki cukup info tentang efek hilir tentang apa yang kami rekomendasikan.”
Sekitar 3.700 bayi meninggal karena tiba-tiba, penyebab tak terduga pada tahun 2015, menurut CDC, terhitung sekitar 92 kematian per 100.000 kelahiran hidup. Risiko untuk SIDS termasuk tidur yang kendor, tidur di tempat tidur yang sama dengan orang tua, tidur dengan muka dan tinggal di rumah bersama seorang perokok.
Tapi Moon, seorang peneliti SIDS, memperingatkan dalam menanggapi studi Paul bahwa hanya karena tidur tidak terganggu tidak berarti itu lebih baik.
“Kami berpikir bahwa banyak masalah dengan SIDS adalah bayi tidak tergoncang,” katanya, menambahkan bahwa jika bayi tidur terlalu dalam atau terlalu lama, beberapa ahli percaya ini bisa membuat mereka berisiko.
Pembagian kamar diperkirakan mengurangi risiko SIDS sebanyak 50%, menurut laporan yang ditulis oleh Moon.

“Orang-orang tidak tahu mengapa risikonya diturunkan,” Dr. Ari Brown, seorang dokter anak yang berbasis di Austin, Texas dan penulis buku seri Baby411, sebelumnya mengatakan kepada CNN. “Saya mungkin memasukkannya ke indera keenam orang tua saat bayi berada di dekatnya dan membuat suara yang tidak menentu atau tidak membantu menyelamatkan bayi-bayi ini.”
Menyusui juga dikaitkan dengan risiko SIDS yang lebih rendah.

Sampel Penn State juga “tidak terlalu beragam dalam hal keragaman sosioekonomi atau ras,” yang dapat meragukan berapa banyak penelitian ini berbicara untuk masyarakat umum, kata Moon. Para ibu dalam penelitian ini sangat berkulit putih dan lebih kaya daripada orang Amerika biasa.
Dan karena penelitian saat ini adalah sebuah survei, persepsi orang tua terhadap tidur mungkin juga berbeda dengan jumlah jam tidur sebenarnya, kata Moon.
Mungkin saja orang tua melihat bayi mereka terbangun karena mereka berbagi kamar, kata Paul.
“Tapi itu intinya,” katanya. “Jika orang tua ada di ruangan itu, mereka meresponsnya dengan tidak perlu.”
Sisi yang salah dari ranjang/ Box Bayi?

 

Rekomendasi American Academy of Pediatrics – yang menurut Paul bertentangan dengan nasehat banyak dokter anak dan spesialis tidur – mungkin membuat beberapa orang tua tidak yakin kapan harus memotong kabel pepatah ke kamar tidur mereka.
“Biasanya kita mulai berbagi kamar. Kemudian orang tua sering bertanya kepada saya kapan saatnya membawa mereka keluar dari ruangan,” Dr. Jennifer Shu, pemimpin redaksi medis dari situs akademi HealthyChildren.org, sebelumnya mengatakan kepada CNN .
Alih-alih mengubah pedoman tersebut, kata Moon, dokter dapat menggunakan studi baru untuk memberikan panduan yang lebih baik kepada orang tua yang berbagi kamar yang mungkin lebih cenderung membawa bayi mereka ke tempat tidur semalam, menempatkan mereka pada risiko.

“Jika kita tahu bahwa ini sedang terjadi, maka kita bisa melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk memberikan bimbingan proaktif untuk keluarga,” katanya.
Tapi Paul tahu secara langsung panjang yang digunakan orang tua untuk bisa menutup mata sebanyak mungkin.
“Mereka akan melakukan apapun yang mereka bisa agar anak itu kembali tidur,” katanya

Save